Khoirunnas Anfauhum Linnas

LightBlog

Wednesday, April 3, 2019

Mungkin perlu perenungan kita dalam mendidik anak

Assalamualaikum selamat pagi pembaca yang Budiman,
inilah tulisan yang menjadi viral selama sepekan ini yang banyak dibagikan ke media media sosial seperti WhatsApp Facebook dan lainnya,

Tulisan yang saya beri judul "Perlu perenungan kita dalam mendidik anak..." kami update pada hari Kamis tanggal 6 April 2019 sudah mencapai hampir 100 dibagikan kepada publik,

Tak heran jika populer sekali tulisan ini karena ditulis oleh seorang psikolog yang sangat memahami karakter yang terjadi pada anak di era milenial ini, semoga bermanfaat bagi kita membaca semua.

Dari FBNya
Ibu Salmi Risman
(Anak no 2nya bu Elly Risman)

"Bu, tolong ingetin anak sy, jangan sampe lupa buku paketnya"

"Bu, tolong simpenin tempat pensil anak sy ya, ketinggalan di bawah meja katanya"

"Bu, ada tempat minum warna orange ketinggalan ga? klo ada tolong simpenin dl"

dan masih banyaaaaak lagi, whatsapp yg masuk di GROUP wali murid kelas. sedihnya lagi, ini ternyata sudah umum terjadi dan hampir tiap hari sy baca di group sambil ngelus dada.

sebegitu parahkah teknologi merubah sikap kita terhadap seorang guru? dipikir guru ini babysitter??? diminta simpenin tempat pensil lah, tempat minum lah, penggaris lah...

setiap barang yg dimiliki dan dibawa oleh siswa adalah TANGGUNGJAWABNYA SENDIRI. di situ peran ORTU mendidik anak supaya menjaga barang masing2. klo ada temennya pinjem mesti gmn, klo penghapusnya ga ada di tempat pensil mesti gmn, klo mau pulang sekolah harus ngecek tas masing2, kan itu salah satu pendidikan juga. itu proses belajar yg ga boleh di-skip.

ANAKnya yg harus dikasi tau, supaya ga terulang lagi.

anak2 merasa biasa saja kehilangan barang justru karena kita, ortunya, yang ribet hubungi guru untuk simpenin barang. kitanya rempong, bu guru direpotin, anaknya santai ga sadar itu seharusnya kesalahan dia. anaknya santai ga belajar untuk memperbaiki kesalahan sendiri.

ketinggalan ya ketinggalan aja. udah biarin. kasi tau ke anak, besok di sekolah coba cari dl, klo ga ada yo wis salahmu dewe, kamu jd ga punya pensil. gituuu... anaknya sedih? marah? fase itulah yg harus mereka pelajari. jd melepas ke sekolah itu ga sekedar belajar IPA trus juara kelas. ada pendidikan di tiap detilnya.

kan masi SD mbak...

halaaahh... emang dl pas kita SD, udah ada whatsapp? ortu kita jauh2 balik ke sekolah cariin barang kita yg ketinggalan ga? paling2 kita yg kena omel ga teliti ama barang sendiri. yekan? trus knp skrng ada whatsapp jd keenakan? kasian anaknya mak... di usia dmn mereka sudah harus belajar bertanggung jawab, kitanya malah dengan sengaja "menunda" pendidikan penting itu.

mau ditunda sampe kapan?

sorry to say, ga kaget klo skrng anak kuliah mau daftar yg datang ortunya, mau cari kos yg cariin ortunya, beli bantal-guling-sapu-pel yg beli ortunya, sampe ortunya juga cari rekomendasi warung yg boleh dibeli makanannya. hadeeehh... generasi macam apa yg kita ciptakan mak?

sebenarnya kenapa sy panjang2 nulis ini? krn baper, dr smlm sedih. seorang wali murid melaporkan dan menegur wali kelas dan wali murid lain di GROUP whatsapp. semacam ngomong di depan semua orang bahwa anaknya kena pukul temannya. alasan beliau langsung bilang di group krn leher anaknya sempat agak bengkak dan biar sbg awareness aja buat yg lain.

apa kabar ya ngomong baik2, japri, atau telpon. apa ga sebaiknya selesaikan dl dengan pihak terkait. japri walas dl, kemudian japri ortu "pelaku". diomongin baik2. setelah beres dan ga ada salah paham, baru diceritakan di group tanpa sebut nama. sama kan hasilnya...?

dan ini kejadian ga satu dua kali. yg sy sayangkan justru bukan perilaku anak2, krn dari semua cerita ternyata anak2 ga ada maksud menyakiti teman. biasanya cuma main bareng tapi kebablasan. namanya anak2, kadang ga bisa atur kenceng ga-nya nepuk bahu teman. yg bikin sedih justru sikap ortunya yg ujug2 nyalahin guru yg kurang mengawasi, atau bahkan memojokkan wali murid lain.

dan skrng pake acara minta dipasang cctv pula... alamaaakk... ini klo ga percaya ama sekolahnya, ga usah sekolah aja kali yaa... jaman now gt, homeschooling kan bisa. materi dan "kurikulum" tinggal browsing, tinggal download, anak aman di rumah. yekaaannn...??

oh iyaaa, sy ga setuju di sekolah ada cctv. walopun akses video disimpan sekolah. kenapa? ya itu td, ga ngedidik anak. di sekolah anak juga belajar sosialisasi. sosialisasi itu ga cuma say hi, senyum trus becanda2. tapi belajar jg ngadepin karakter teman yg berbeda2, belajar mengelola emosi ketika berselisih, belajar JUJUR mengakui kesalahan klo emang anak kita yg iseng ama temen, belajar terbuka bercerita ke ortu sepulang sekolah.

cctv hanya akan menambah intervensi ortu dlm pendidikan di sekolah. ujung2nya manjain ortunya lg, ortu makin berani mengkritik guru, ortu makin ga ada unggah-ungguh ngomong sama wali murid lain. padahal ketika kita daftar ke sekolah, anak (dan ortu) berarti setuju ngikutin peraturan sekolah kan, bukan sekolah ngikutin maunya kita.

ayoklah mak... kita balik bertanya sama diri sendiri.
tujuan utama nyekolahin anak buat apa sih? belajar matematika, ipa, bahasa?

Bekasi, 21 Maret 2019
At Relist Nanin

No comments:

Post a Comment

Translate

Salamat Datang Di website saya - Sudahkah kita berbuat baik hari ini? - Terima kasih telah berkunjung ke website qodirsmart, like, follow dan subscribe please!